Hai…it’s been so long

It’s been so long
I’m gonna tell you about him, the sequel of my love story ‘tentang dia’ but not for now, maybe tomorrow, because it’s sad ending

Iklan

Apa sih rasanya jadi bayangan?

Gue cewe biasa banget. Gue punya sahabat cewe, kita temenan baik dari dulu. Setelah beranjak remaja, gue suka sama cowo. Tapi beberapa waktu kemudian gue denger kalo cowo itu jadian sama temen gue. Sedih banget gue. Setelah itu gue coba buat lupain itu cowo. Pas masuk SMA, gue suka lagi sama seorang cowo, tapi ngga lama kemudian gue tau dari temen-temen gue yang lain kalo itu cowo suka sama temen gue. Gue gimana ya? Jujur gue iri sama temen gue. Kenapa dia selalu disukain sama orang yang gue suka. Gue orangnya ngga gampang jatuh hati sama cowo. Sekalinya gue suka, perasaan gue itu dalem. Tapi kejadiannya selalu kaya gini. Selalu temen gue yang disukain sama itu cowo bahkan jadian. Dan perasaan cowo-cowo yang suka ama dia itu rata-rata serius banget sukanya sama dia. Kadang yang bikin gue sedih, temen gue itu ngga beneran suka sama cowo yang deketin dia *cowo yang pernah gue suka. Dia cenderung gampangin cowo yang deketin dia dan malah deketin cowo yang ngga jelas. Cowo yang deketin dia itu padahal cowo baik-baik, cakep lagi, tapi justru nyakitin cowo itu dan ngejar cowo yang ngga jelas tadi. Dan ajaibnya cowo yang suka sama temen gue ini, masih tetep suka walopun dia udah disakitin, masih mendam perasaannya sampe sekarang. Ada beberapa cowo malah. Dan itu bikin gue sedih, soalnya cowo yang tersakiti hatinya ya cowo yang gue suka itu. Emang salah gue sih, gue ngga pernah cerita-cerita ke siapa-siapa kalo gue suka sama tuh cowo. Gue pribadi tertutup kalo masalah cinta. Tapi emang kenyataannya tanpa gue ceritapun, gue udah dapet jawabannya, cowo yang gue suka pada suka sama temen gue, malah ada yang sempet jadian. Gue sedih, kenapa setiap gue jatuh hati, perasaan gue selalu bertepuk sebelah tangan, dan mereka yang pernah gue suka, justru suka sama temen gue. Gue suka bertanya-tanya. Kenapa gue selalu bertepuk sebelah tangan? Kenapa dua orang yang pernah gue suka, mereka justru suka sama temen gue. Kenapa harus berturut-turut temen gue sendiri, kenapa ngga orang lain?

Awalnya gue agak sebel sama temen gue. Apa coba lebihnya dari gue? Cantik? Cantik kan relatif, iya gue tau dia disukain sama cowo-cowo yang gue suka, tapi gue juga ngga kalah lah, gue juga ada beberapa yang suka sama gue, bahkan ada cewe yang bilang kalo gue itu cewe paling cantik yang pernah dia temuin di MOS *tuh temen gue normal apa kaga ya?. Badan? Bagusan gue dikit kayanya, gue lebih tinggi dan lebih kurus dari dia. Rambut? Oke kalo yang ini gue kalah telak, rambut dia emang bagus, item legam mengkilat gitu, sedangkan gue? rambut gue ngga bisa item karena pada dasarnya warna asli rambut gue itu coklat, sama kaya warna mata gue. Feminim? Ini juga gue kalah telak, temen gue itu feminim, girly, lah gue? Gue tomboy, mana ada cewe yang berani nindas gue di sekolah. Jadi gini, ada geng cewe di sekolah gue yang mintanya selalu dihormatin. Pokoknya berkuasa lah di sekolah. Dulu-dulu gue mainnya ama mereka, tapi setelah nilai gue turun gue ngga main bareng lagi sama mereka. Nah, temen gue itu tetep gabung sama geng itu. Biasany cewe di luar geng itu musti tunduk atau paling ngga dibully lah sama itu geng. Hampir semua cewe pernah kena sama mereka, tapi gue engga. Cuek aja sih gue, selama gue ngga ada urusan ya gue biarin aja mereka, dan gue dan pernah ditindas, walopun gue tau ada dari mereka yang ngga suka sama gue. Tapi kalo ketemu muka diem aja tuh cewe. Gue juga ngga ngurusin, prinsip gue, selama mereka ga ngusik gue, juga juga ga ngusik mereka. Oiya balik lagi ke temen gue.

Gue sempet mikir, kenapa nasib cinta gue kaya begini, sempet sebel juga sama temen gue. Kenapa temen gue selalu dapet cowo yang gue suka, dan kadang dia suka manas-manasin di depan gue, mungkin dia tau kalo gue ada rasa sama itu cowo, soalnya gimanapun kan kita temen jadi dia pasti paham sama perasaan gue. Tapi ya jangan sengaja manas-manasin gitu lah ke gue. Gue lama-lama jadi agak gimana sama temen gue.Kok sifatnya jadi begini amat, dia temenan sama gue tapi sering sengaja bikin gue sakit hati. Kayanya pertemenan kita ngga sehat, ada rasa iri di dalemnya. Ya gue yang agak sebel sama dia yang selalu dapet cowo yang gue suka. Tapi entah apa yang dia iriin sama gue, atau bukan iri sih sebenernya, cuma pengen nunjukkin aja kalo dia lebih baik dari gue, dan gue selalu jadi bayangan dia. Apa gue berteman dengan orang yang salah?

Gue yang selalu bertepuk sebelah tangan ini malah disukain beberapa cowo, tapi engga suka sama mereka, cuma anggep temen. Begonya gue, justru dua kali suka sama cowo yang biasa aja di sekolah, tapi selalu bertepuk sebelah tangan. Sebaliknya cowo-cowo yang suka sama gue, rata-rata anak pinter di sekolah karena gue masuk kelas unggulan di sekolah, malah ada yang termasuk salah satu cowo idola di sekolah. Tapi gue ngga suka sama mereka, gue justru sukanya sama cowo-cowo biasanya tadi. Emang aneh kalo udah nyangkut sama perasaan. Gue sedih aja, kenapa gue ngga suka aja sama salah cowo yang suka sama gue.

Tapi setelah gue pikir-pikir, kenapa temen gue yang selalu disukain ada benernya juga. Temen gue itu sama orang, ceria, mungkin itu yang gue ngga punya. Gue dingin dan cuek sam cowo, apalagi sam cowo yang gue suka, gue suka gugup. Kelebihan lain temen gue, temen gue itu feminim, sedangkan gue tomboy. Gue cuma menang lebih pinter doang, kalo sifat dan pergaulan kayanya gue kalah, gue termasuk orang yang ngga supel, Dan mulai saat itu gue sadar, gue emang bayangan. Mungkin cowo yang gue suka juga ngga bakal bahagia kalo sama gue. Mungkin temen gue jauh lebih baik di mata mereka daripada gue. Gue udah mulai terima, gue ikhlasin semuanya. Mungkin jalan gue mesti kaya gini. Gue juga tetep berteman sama temen gue, walopun ngga seakrab dulu, soalnya temen gue agak berubah pergaulannya, yang menurut gue ngga baik, gimanapun tomboynya gue, gue selalu inget nasihat ortu gue, kalo gue bergaul sama orang yang lurus-lurus aja, jangan yang ngga bener.

Gue lega sekarang, ya walopun hati gue sakit, karena perasaan gue selalu bertepuk sebelah tangan, seenggaknya gue sekarang belajar ikhlas, belajar kalo ngga semua yang gue pengen mesti gue dapet, dan belajar buat merubah sikap-sikap negatif gue. Maafin gue ya buat temen gue, gue sempet sebel sama lo, gue sempet iri sama lo, tapi sekarang gue udah ngerti keadaan kok, gue yang salah sempet punya rasa iri ke lo. Tapi sekarang gue udah ikhlas, mungkin cowo-cowo yang pernah gue suka, engga berjodoh sama perasaan gue. Mungkin perasaan gue berjodohnya sama orang, kelak, entah siapapun itu.

THE EFFORT

Mulai sekarang saya akan:

Mengerjakan skripsi saya setiap hari

Melawan ketakutan saya pada dosen pembimbing

Merapihkan kamar setiap hari

Terus mengerjakan skripsi meskipun banyak kesulitan

Mengurangi Social Media, Korean addict, dan Online

Tidak perlu takut dimarahi oleh dosen atau pembimbing

TUHAN selalu ada bersama kita

Semangat, Saya harus berubah !

Terpuruk 26-10-2013

Ini tentang dia, dia yang udah mati-matian coba gue lupain.

Hari ini gue baru tau kalo ternyata dia udah punya cewek

Hampir perfect, cantik, dan pasti pintar

Bener-bener pupus harapan gue

Rasanya sakit banget

Hati gue kaya ditusuk pisau yang tak kasat mata

Gue sedih banget hari ini

Perkara Cinta

Cinta itu emang ruwet ya. Masa lalu tiba-tiba dateng, dan gue  bingung mau ngadepinnya gimana. Temen-temen bilang, dia suka gue. Pada kenyataannya dia udah punya cewek. Dia sih emang udah sering ngaku jeles sama gue. Tapi gue ragu kalo ini emang bener-bener perasaan dia. Soalnya dia itu ngga ada respon sama sekali ke gue. Bales SNS ke gue juga sekedarnya. Yah mungkin ini cuma perasaan nostalgia kita masing-masing gara-gara kita n temen-temen gue pada pulang kampung.

 

Cinta itu harus ada usaha dari keduanya, kalo gue udah usaha tapi dia enggak? ya artinya dia berarti ngga cinta ama gue.

Buku Kalimat Mutiara Pribadi

Hari ini saya teringat akan salah satu hal yang dapat memotivasi hidup saya yaitu kalimat-kalimat mutiara . Kalimat tersebut biasanya saya dapatkan dari orang tua, tokoh agama, ilmuwan, maupun tokoh-tokoh berpengaruh lainnya.

Kata-kata tersebut seperti pemberi energi jika saya sedang lelah ataupun dalam keterpurukan. Akan tetapi, kadang kala saya sering melupakan kata-kata tersebut, atau sebenarnya saya mengingatnya, walau tidak sepenuhnya, tetapi karena bukan berasal dari bahasa saya, jadi saya cenderung mudah melupakannya. Untuk itu, saya sering mengubah quotes-qoutes atau kalimat mutiara tersebut ke dalam bahasa gaul saya, yang rasanya jleb banget di hati saya kalo saya tulis memakai bahasa tersebut, dan itu sepertinya lebih mengena dan membekas di ingatan saya. Langkah yang dapat dilakukan sebagai berikut:

    1. Siapkan sebuah buku kecil berbentuk seperti notes kecil.

 

    1. Setiap lembar buku hanya boleh diisi satu kalimat mutiara.

 

    1. Translate atau terjemahkan kalimat mutiara tersebut ke dalam bahasa pribadi kita masing-masing. Entah itu bahasa gaul, bahasa daerah, atau bahasa aneh yang cuma anda sendiri yang mengerti juga tidak apa-apa, yang penting kalimat tersebut membekas di hati dan ingatan kita. Cantumkan pembuat kalimat mutiara apabila kalimat tersebut diambil dari kalimat orang lain (nb: hargailah karya orang lain). Contoh before: “Ingat, di atas langit masih ada langit” – anonim, after: “Jangan sombong, masih banyak orang yang lebih sukses dari lo !”

 

  1. Apabila menemukan kalimat mutiara yang secara tidak sengaja kita ucapkan sendiri, segeralah tulis, karena justru kalimat yang berasal dari diri sendiri itu merupakan kalimat yang paling sesuai untuk memotivasi diri sendiri dan tentunya paling mengena dan membekas di hati.  Sekian. Hanya sekedar bertukar pikiran. 🙂

Cantumkan pembuat kalimat mutiara apabila kalimat tersebut diambil dari kalimat orang lain (nb: hargailah karya orang lain)

Buku Qoutes Pribadi

Pengin lari ke toko buku, beli notes kecil and mulai nulis quotes pribadi. Tiap lembar isinya satu quotes. Why? karena gue rasa, quotes orang lain kadang kurang ngena, jadi biar manjur ya baca punya sendiri, biasanya lebih nyelekit. Ahahaha